indosteger@gmail.com   +62218294428

News

Informasi Cara Menghitung Tipe Rumah

Apakah Anda sudah tahu cara menghitung tipe rumah sebelum membangun atau membeli hunian baru? Setiap individu pasti memiliki rumah yang diidamkan. Lagipula, sudah menjadi prestasi tersendiri apabila seseorang berhasil memiliki rumah pribadi. Anda harus mengetahui dahulu tipe rumah seperti apa yang diinginkan agar nyaman untuk ditinggali. Mari simak selengkapnya dalam artikel ini!

Bagaimana Cara Menghitung Tipe Rumah?

Saat ingin membeli rumah atau membangunnya dari nol, tipe rumah merupakan hal yang harus dipertimbangkan. Luas rumah berkaitan erat dengan tipe rumah tersebut. Tipe dan luas rumah banyak variasinya, tergantung kebutuhan dan kemampuan Anda sebagai pembeli. Umumnya, ada dua cara untuk menghitung tipe rumah, yaitu menggunakan rumus matematika dan memakai software AutoCad.

1. Menghitung Manual

Sebelum memulai perhitungan, Anda perlu mengetahui dahulu denah rumah yang akan dihitung. Mulailah dengan mengetahui bentuk denah, seperti persegi panjang, segitiga atau lainnya. Setelah mengetahui bentuknya, Anda bisa menghitung dengan rumus luas bangun datar. Contohnya, jika denah rumah berbentuk persegi panjang, rumus yang digunakan adalah hasil kali panjang dan lebar (luas persegi panjang = Panjang x Lebar).

Penghitungan luas bangunan dengan cara ini cukup sederhana. Namun, bagaimana dengan bangunan dua lantai? Luas bangunan dua lantai biasanya selalu dihitung untuk setiap lantai dengan cara yang sama. Kemudian, tambahkan hasilnya dengan jumlah lantai di gedung itu.

2. Menggunakan Software AutoCad

Jika dirasa perhitungan luas bangunan secara manual kurang meyakinkan, Anda dapat menggunakan perangkat lunak agar hasilnya akurat. Program untuk menghitung luas suatu bangunan adalah Autocad. Berikut ini adalah langkah-langkah menghitung luas bangunan menggunakan software Autocad.

  • Gambar Bidang Konstruksi

Pertama, gambar bidang konstruksi yang diinginkan. Pastikan denah yang digambar sudah benar dan tidak terlalu banyak lekukan. Jika kurang teliti dalam menggambar bangunannya, itu akan memengaruhi hasil akhir perhitungan. Kemudian, klik garis yang digambar dan garis tersebut akan berubah jadi garis putus-putus.

  • Mulai Lakukan Penghitungan

Kedua, gunakan fitur PL atau polyline dan klik enter. Setelah itu, kelilingi bangun yang akan dihitung dengan garis, kemudian klik garisnya. Luas dan koordinat bangunan atau tanah Anda akan muncul setelah mengklik perintah LI atau LIST.

Apa Saja Tipe Rumah yang Umum di Indonesia?

Banyak sekali tipe rumah berdasarkan luas tanah dan bangunannya. Anda bisa pilih yang paling cocok dengan kebutuhan dan biaya yang dimiliki. Berikut tipe rumah yang umum di Indonesia:

1. Tipe 21 atau 24

Dua tipe ini merupakan ukuran terkecil di antara seluruh tipe rumah. Tipe 21 berarti rumah ini memiliki luas 21 meter persegi (3 x 7 Meter). Sedangkan, tipe 24 berarti luasnya 24 meter (4 x 6 meter). Kedua tipe rumah ini biasanya hanya memiliki 1 kamar tidur saja. Tipe ini cocok bagi Anda yang belum butuh kamar yang banyak.

Baca Juga: Cara Menghitung Luas Tanah dengan Benar

2. Tipe 36

Rumah dengan tipe ini sering ditemukan di Indonesia. Di atas luas tanah 6 x 6 meter ini, terdapat rumah dengan dua kamar tidur. Tipe ini sangat dicari karena mudah untuk dijual kembali. Keluarga baru atau keluarga kecil juga sangat cocok memilih tipe rumah ini karena pas dan tidak terlalu mahal.

3. Tipe 45

Rumah tipe ini sangat laku apabila dibangun di lokasi yang strategis. Berukuran 6 x 7,5 meter, lahan rumah tipe 45 dapat disisakan untuk dibangun taman kecil. Keluarga yang memiliki anggota lebih dari tiga orang akan pas jika memilih rumah tipe 45. Selain lebih leluasa, sisa ruangnya bisa dikreasikan sesuka Anda.

4. Tipe 54

Rumah tipe 54 sedikit lebih besar dari poin sebelumnya, Tipe ini pas untuk keluarga besar. Rumah ini biasanya memiliki tiga kamar tidur yang cukup luas. Orang yang minat dengan rumah tipe ini biasanya berasal dari kalangan menengah ke atas karena harganya lebih mahal dari rumah tipe 45. Dalam rumah tipe 54, masih ada sisa tanah di depan dan di belakang rumah yang bisa digunakan sebagai taman atau halaman bermain anak.

Baca Juga: Membedah Biaya Buat Rumah Ukuran 6x9

5. Tipe 60

Tipe ini cocok untuk keluarga yang memiliki asisten rumah tangga di rumahnya. Tipe 60 biasanya memiliki empat kamar tidur. Tiga kamar dapat ditinggali oleh keluarga inti dan satu kamar lagi bisa digunakan oleh asisten rumah tangga atau tamu yang menginap. Tipe 60 memiliki luas 6 x 10 meter. Selain itu, ada pula tipe 70 dengan luas 7 x 10 meter. Keduanya sama-sama memiliki 4 kamar tidur pada umumnya.

6. Tipe 120

Ukuran ini merupakan tipe paling besar, bahkan bisa dikatakan termasuk dalam golongan rumah mewah. Luasnya variatif, bisa berukuran 10 x 12 meter atau 8 x 15 meter. Jumlah kamar sudah pasti lebih banyak, bahkan tipe ini biasanya terdiri dari 2 lantai. 

Cara menghitung tipe rumah bukanlah hal yang sulit. Namun, tidak bisa dibilang mudah juga dalam pengerjaannya. Masing-masing tipe yang sudah disebutkan memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri. Anda dapat memilih atau pun membangun sesuai dengan kondisi keuangan dan kebutuhan.

Dari semua tipe yang sudah disebutkan, manakah yang paling cocok dengan Anda? Apa pun pilihannya, pastikan Anda memilih material dan pekerja konstruksi untuk rumah dengan tepat. Baik membeli atau pun membangun, perlu diperhatikan material yang digunakan oleh rumah tersebut agar Anda merasa nyaman dan aman.

Itulah penjelasan mengenai cara menghitung tipe rumah pada artikel ini. Jika Anda sedang mencari peralatan konstruksi seperti steger dengan budget yang minim, sebaiknya Anda lihat di website Indosteger. Indosteger juga menyediakan jasa sewa steger dan alat-alat untuk kebutuhan konstruksi dengan harga terbaik. Semoga artikel terkait perbedaan cara menghitung tipe rumah dapat berguna bagi Anda! 

Recent Articles