indosteger@gmail.com   +62218294428

News

Mengenal Proses Pembuatan Baja dengan Lebih Dalam

Proses pembuatan baja dilakukan dengan mencampurkan besi dan karbon. Namun, perlu diketahui bahwa baja dan besi merupakan dua hal yang berbeda. Baja adalah logam campuran yang mudah untuk dibentuk, sedangkan besi adalah logam murni yang identik dengan kekerasan sehingga lebih sulit untuk dibentuk. 

Selain besi dan karbon, di dalamnya terdapat juga tambahan unsur krom, nikel, vanadium, dan molybdenum. Untuk mengetahui berbagai proses lengkap pembuatan baja, simak penjelasan berikut.

Apa Saja Teknik Proses Pembuatan Baja?

Anda pasti banyak menemukan produk baja yang digunakan di sekitar tanpa tahu bagaimana sebuah baja dapat terbentuk. Berikut ini merupakan beberapa proses yang dilakukan dalam pembuatan baja:

1. Proses Konvertor

Proses konvertor dalam proses pembuatan baja dilakukan dengan menciptakan sambungan paku atau las dan terdapat batu khusus di dalamnya sebagai penahan panas saat proses pembentukan baja.

Baca Juga: Kenali Proses Pembuatan Besi Lebih Dalam

Tahapan dari proses konvertor ini diawali dengan pemanasan bijih besi dan karbon, kemudian alat konvertor diletakkan dalam keadaan miring. Hal ini dilakukan agar material yang berada di dalamnya tidak lebih dari ? kapasitas konvertor. Apabila isi material telah sesuai dengan takarannya, Anda dapat meluruskan kembali konvertor.  

Pastikan tekanan udara yang dikeluarkan melalui kompresor selama proses pengolahan berada pada kisaran 1,5 atm hingga 2 atm. Setelah proses memakan waktu 20 menit hingga 25 menit, balik konvertor untuk mengeluarkan hasil baja dari alat konvertor. 

2. Proses Basic Oxygen Furnace (BOF)

Proses basic oxygen furnace atau biasa disebut BOF adalah proses modifikasi dari metode bessemer. Proses bessemer umumnya menggunakan uap air panas untuk membakar sisa zat kotoran. Sedangkan, proses BOF menggunakan oksigen untuk membakar sisa zat kotoran tersebut.

Proses BOF dilakukan dengan menggunakan besi cair yang dicampurkan dengan besi bekas, batu kapur, dan oksigen. Selanjutnya, oksigen akan mengikat karbon pada besi kasar secara perlahan hingga mencapai tingkat kekerasan baja yang sesuai. 

Saat proses pemanasan berlangsung, batu kapur ditambahkan ke dalamnya dan akan mencair lalu bercampur dengan besi cair. Dalam melakukan proses BOF, proses harus dijalankan dengan menggunakan oksigen murni. Keuntungan proses ini adalah waktu yang relatif cepat selama kurang lebih 50 menit dan biaya yang lebih murah.

3. Proses Siemens Martin

Proses pembuatan baja selanjutnya adalah siemens martin yang dilakukan pada tungku dengan kapasitas 30 ton hingga 50 ton. Proses ini dilakukan dengan meleburkan baja dalam suhu tinggi yang mencapai 3.000?. Bahan utama yang digunakan dalam proses pemanasan siemens martin adalah besi kelabu yang dilapisi batu silika dan besi putih yang dilapisi batu dolomit.

4. Proses Dapur Kupola

Proses dapur kupola adalah salah satu proses pembuatan baja yang digunakan untuk meleburkan besi kasar dan besi bekas agar dapat menjadi baja. Kupola dalam dapur kupola umumnya digunakan secara berdampingan agar proses pemakaian dapat digunakan dengan sistem jika satu tungku mati, tungku lainnya dapat tetap beroperasi. 

Sebelum material dimasukkan, lakukan pemanasan kubah kupola terlebih dahulu untuk menghilangkan uap cair. Kemudian masukkan arang beserta kokas dan panaskan selama kurang lebih 15 jam. Setelah kokas habis terbakar, barulah dapat memasukkan material berupa besi kasar dan kepingan baja untuk dilakukan pemanasan selama 15 menit, lalu keluarkan dari kupola. 

Bagaimana Cara Membuat Baja Dengan Menggunakan Blast Furnace?

Proses pembuatan baja juga dapat dilakukan dengan blast furnace. Singkatnya, blast furnace adalah tempat peleburan bijih besi saat akan memproduksi logam termasuk baja. Pada proses blast furnace, penggunaan bahan bakar untuk menghasilkan sebuah baja dibutuhkan jumlah yang besar. Berikut merupakan cara membuat baja dengan blast furnace:

1. Memasukkan Komponen Dasar

Langkah pertama dalam membuat baja dengan blast furnace adalah memperhatikan komponen utama atau komponen dasar pembuatan baja seperti bijih besi, kapur, dan coke. Coke merupakan bahan bakar utama penggunaan alat blast furnace yang terbuat dari batu bara.

Baca Juga: Ketahui Apa Itu Blast Furnace dan Cara Kerjanya

Selanjutnya, seluruh komponen dimasukkan dan dipanaskan selama beberapa saat hingga cairan besi panas di dalam blast furnace terbagi menjadi 2 bagian. Cairan besi panas ini kemudian di cetak menjadi pig iron dengan kadar karbon hingga 2%.

2. Pembuatan Baja

Selanjutnya, hasil cetakan yang berupa pig iron dimasukkan ke tungku utama pembuatan baja atau disebut juga dengan primary steelmaking furnace. Tungku ini dapat berupa tungku oksigen, tungku perapian terbuka, maupun tungku listrik.

Proses pembuatan baja tahap ini membutuhkan banyak bahan kimia agar memperoleh kebutuhan bahan baku yang sesuai. Karbon dalam besi cair kemudian akan menimbulkan reaksi terhadap oksigen dan dihasilkan gas karbon monoksida akibat proses tersebut. 

Gas karbon monoksida harus dikeluarkan dari tungku untuk menghindari terjadinya pembentukan gas pocket saat pendinginan. Proses pengeluaran gas ini dapat dilakukan dengan menggunakan alumunium atau silikon. Hasil dari proses pembuatan baja ini adalah killed steel atau semi killed steel yang kemudian dapat dicetak menjadi slab, bloom, dan billet.

3. Pemanfaatan Baja

Setelah baja terbentuk menjadi slab, bloom, dan billet, baja tersebut akan diolah kembali sehingga dapat menghasilkan berbagai produk baja yang dapat digunakan dalam berbagai industri bahkan kehidupan sehari-hari. Sebagai contoh baja dimanfaatkan menjadi rel kereta, pipa, pelat, dan masih banyak lagi. 

Jadi, itu tadi informasi seputar teknik pembuatan baja dan berbagai proses pembuatan dengan blast furnace dari awal hingga pemanfaatan baja. Sekarang Anda tidak hanya mengetahui berbagai jenis baja saja, tetapi juga berbagai proses pembuatan baja. 

Seluruh proses pembuatan dapat memengaruhi kualitas baja yang dihasilkan dan juga kualitas dari produk baja yang digunakan dalam industri konstruksi. Jika Anda membutuhkan baja berkualitas untuk pembangunan, Indosteger adalah solusinya. Indosteger memberikan harga hollow baja ringan 4x4 per batang yang ekonomis namun tetap memiliki kualitas unggulan serta terjamin kuat, aman, dan tahan lama.

Proses pembuatan baja dan produk yang tersedia pada Indosteger dapat dipastikan ramah lingkungan, maka dari itu hubungi Indosteger sekarang juga untuk pemenuhan seluruh kebutuhan konstruksi Anda.

Recent Articles

Silahkan hubungi kami
Hi saya ingin bertanya