indosteger@gmail.com   +62218294428

News

Menghitung Jarak Reng Baja Ringan pada Atap dengan Tepat

Menghitung jarak reng baja ringan tidak boleh salah. Salah sedikit saja maka kekuatan atap akan berkurang. Fungsinya sebagai pelindung juga menurun atau bahkan dapat sampai pada tahap tidak berguna sama sekali. 

Itu sebabnya perhitungan jarak reng perlu dilakukan sebaik mungkin. Pada kesempatan kali ini, Anda akan diajak memahami berapa jarak reng yang pas untuk berbagai atap. Selain itu ada beberapa informasi tambahan yang perlu diperhatikan agar pemasangan reng baja tepat dan sempurna. Kalau begitu langsung saja simak informasi selengkapnya di bawah ini!

Berapa Jarak Reng Baja Ringan untuk Berbagai Jenis Atap?

Anda pasti tahu bahwa tipe atap setiap rumah dan bangunan memiliki berbagai jenis berbeda. Ada yang terbuat dari keramik, beton, asbes, dan lain sebagainya. Setiap jenis atap tersebut memiliki jarak reng yang berbeda-beda.

Baca Juga: 8 Jenis Atap Rumah Multiroof dan Keunggulannya

Alasannya karena setiap jenis atap memiliki karakteristik bahan yang berbeda dan perlu disesuaikan dengan kebutuhan. Masih bingung? Coba perhatikan penjelasannya berikut ini. 

1. Atap Asbes

Jarak reng baja ringan yang dipasang untuk atap asbes adalah 60 cm. Kemiringannya pun berkisar antara 5-25 derajat. Pemasangannya terbilang tidak sulit dan terjangkau. Asbes sendiri terbuat dari berbagai serat asbes yang sudah dipintal dan dicampur dengan material lainnya. 

Tetapi perlu diingat bahwa penggunaan asbes memiliki risiko yang cukup berbahaya bagi kesehatan keluarga yang tinggal di dalamnya. Jadi pastikan Anda sudah berkonsultasi dengan seorang ahli tepercaya agar pemilihan atap tidak salah. 

2. Atap Keramik

Atap keramik memiliki jarak reng baja ringan sebesar 26 cm. Kemiringannya dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan keramik yang Anda gunakan. Tetapi rata-rata kemiringannya berkisar antara 30-45 derajat. 

Atap keramik menjadi jenis yang paling banyak dipilih karena terbuat dari tanah liat yang bisa menahan panas matahari untuk masuk ke dalam bangunan secara langsung. Suhu ruangan juga menjadi lebih sejuk dengan pemasangan atap keramik. 

3. Atap Karang Pilang

Hampir sama seperti atap keramik, atap karang pilang juga terbuat dari tanah liat. Itu berarti jenis atap satu ini dapat menahan panas sinar matahari langsung ke dalam ruangan. Penggunaannya untuk atap memerlukan jarak reng sebesar 22,5 cm - 27 cm. 

Jaraknya perlu disesuaikan dengan ukuran serta bentuk dari karang pilang yang Anda pilih. Untuk kemiringannya dalam pemasangan berkisar antara 35-45 derajat. 

4. Atap Onduline

Atap onduline kemungkinan jarang terdengar di telinga Anda tetapi tetap ada yang menggunakannya sebagai pelindung bangunan mereka. Atap onduline memerlukan jarak reng sebesar 45 cm - 60 cm. Kemiringan untuk pemasangannya juga tidak sebesar jenis atap lain yang berada di atas 30 derajat. Atap onduline perlu dipasang pada kemiringan 15-30 derajat. 

5. Atap Beton

Tidak hanya bisa digunakan di jalanan, beton juga bisa dipakai sebagai atap pelindung bangunan. Tetapi sudah pasti ada campuran serta teknik pemasangan yang berbeda. Terlepas dari bahan pembuatannya, atap beton memerlukan jarak reng sebesar 25,5 cm - 35,5 cm dengan rata-rata kemiringan 30-35 derajat. 

Kemiringan ketika memasang atap beton sebenarnya kembali lagi kepada masing-masing bangunan. Jadi tidak selalu kemiringannya berada di angka 30 derajat. 

Jika melihat sesuai standarnya maka atap beton juga dapat dipasang dalam kemiringan yang berkisar antara 30-60 derajat. Oleh karena itu pastikan perhitungan yang Anda lakukan tepat dan cocok dengan bangunan. 

6. Atap Metal

Atap metal sudah jelas terbuat dari logam yang dipilih khusus untuk dapat melindungi bangunan. Bentuknya hampir serupa dengan atap onduline yang berupa lembaran. Sekilas memang terlihat tidak tebal untuk dijadikan atap tetapi sebenarnya desain tersebut cukup untuk menutup bagian atas bangunan. 

Jarak reng baja ringan yang dibutuhkan untuk memasang atap metal adalah 36 cm - 38,5 cm. Kemiringan yang tepat untuk memasangnya berada dikisaran 15-30 derajat.

7. Atap Galvalum, Trimdek, Spandek

Atap satu ini juga berbentuk lembaran, hanya saja terbuat dari bahan yang tahan korosi yaitu campuran aluminium, zinc, galvanis, dan silikon. Pemasangannya membutuhkan jarang reng baja ringan sebesar 60 cm. Kemiringannya juga dimulai dari 5-20 derajat.

Baca Juga: Mengenal Jenis dan Ukuran Atap Spandek

Apa yang Harus Diperhatikan Saat Memasang Reng Baja Ringan?

Supaya pemasangannya tidak salah, Anda perlu memahami beberapa aspek penting yang dapat memengaruhinya. Beberapa aspek pentingnya ialah sebagai berikut. 

1. Ketebalan Baja Ringan

Ketebalan baja ringan yang Anda gunakan dapat memengaruhi jarak pemasangan material atap yang dipilih. Jadi pastikan Anda memilih ketebalan yang sesuai dan tepat. Secara umum ketebalan baja ringan yang digunakan untuk atap berkisar antara 0,75 mm sampai 1 mm. 

Tetapi tidak jarang juga yang menggunakan ketebalan 0,40 mm - 0,60 mm. Hal penting yang harus diingat ialah makin tebal baja ringan maka kuda-kudanya akan memiliki jarak yang makin renggang. 

2. Bobot Atap

Bobot dari atap yang Anda pilih juga harus diperhatikan. Jangan sampai Anda memilih tanpa perhitungan karena reng baja ringan memiliki kapasitas beban yang terbatas. Pilih jenis atap yang ingin digunakan lalu catat karakteristiknya seperti lebar, tebal, dan beratnya. Kemudian sesuaikan karakteristik tersebut dengan ketebalan baja ringan yang akan digunakan. 

3. Luas Bangunan

Memahami luas bangunan Anda menjadi langkah krusial karena hal ini akan digunakan untuk menentukan jarak kuda-kuda atap yang akan dipasang. Aspek luas bangunan juga akan memengaruhi pemilihan ketebalan baja ringan yang akan dipasang. Jadi pastikan luas bangunannya sudah diketahui dengan tepat.

Baca Juga: Cara Menghitung Luas Bangunan dengan Mudah dan Akurat

4. Letak Geografis

Letak geografis bangunan Anda akan berpengaruh terhadap pemilihan atap serta ketebalan baja ringan yang akan digunakan. 

Jika daerah bangunan Anda sering dilewati oleh angin dari berbagai sisi atau curah hujannya sangat tinggi maka material dan ketebalan baja ringannya tidak boleh sembarangan dipilih. Bahkan jarak kuda-kudanya juga akan ditentukan dari letak geografis bangunan Anda. 

Demikian informasi mengenai jarak reng baja ringan yang dipasang di atap bangunan. Sekarang Anda seharusnya lebih memahami jarak setiap jenis atap sekaligus cara melakukan perhitungannya. 

Jika Anda membutuhkan baja ringan untuk membuat rangka atap maka langsung saja cari di Indosteger. Indosteger memiliki berbagai ukuran baja ringan yang dapat memenuhi kebutuhan Anda. Selain itu semua spesifikasinya lengkap di website indosteger. 

Mulai dari ukuran sampai harga, semuanya bisa Anda temukan dengan mudah. Contohnya seperti harga hollow baja ringan 4x4 per batang atau harga hollow baja ringan 4x6 per batang. 

Jika ternyata pemilihan baja ringannya sulit, Anda bisa langsung hubungi tim Indosteger untuk berkonsultasi. Tunggu apalagi? Lanjutkan proses konstruksi bangunan Anda bersama Indosteger sekarang juga!

Recent Articles

Silahkan hubungi kami
Hi saya ingin bertanya