indosteger@gmail.com   +62218294428

News

Inilah Perbedaan Kolom dan Balok Pada Konstruksi Bangunan

Sudahkah Anda mengetahui perbedaan kolom dan balok pada konstruksi bangunan? Untuk sebagian orang, mungkin kedua istilah tersebut masih terasa cukup asing di telinga. Jika berbicara soal konstruksi bangunan, orang awam lebih mengenal istilah fondasi daripada kolom atau balok. Padahal kolom dan balok sama-sama memiliki fungsi yang penting pada sebuah konstruksi bangunan.

Konstruksi kolom dan balok pada dasarnya saling bekerja sama untuk menopang beban suatu bangunan. Meski begitu, keduanya tentu saja memiliki perbedaan. Pertanyaannya, apa saja perbedaan antara kolom dan balok? Untuk dapat memahami perbedaan antara kolom dan balok, silakan baca ulasannya pada artikel ini. Dalam artikel ini akan dibahas beberapa informasi menarik terkait kolom dan balok yang mungkin belum Anda ketahui sebelumnya.

Apa Perbedaan Kolom dan Balok?

Seperti yang sudah disebutkan di atas, meskipun kolom dan balok saling bekerja sama dalam menopang suatu bangunan, keduanya tetap memiliki perbedaan. Perbedaan kolom dan balok yang paling mudah dapat dilihat dari definisinya.

1. Definisi Kolom

Mengacu pada SK SNI T-15-1991-03 tentang Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung, kolom adalah salah satu komponen penting pada struktur bangunan yang bertugas untuk menyangga beban aksial tekan secara vertikal dengan bagian tinggi yang tidak ditopang paling tidak tiga kali dimensi lateral terkecil. Sementara itu, berdasarkan kutipan dari Sudarmoko (1996), kolom merupakan suatu batang tekan vertikal yang berfungsi memikul beban dari balok. Kolom memegang peran penting dalam menopang suatu bangunan, sehingga keruntuhan pada suatu kolom merupakan titik vital yang dapat menyebabkan runtuhnya suatu struktur bangunan.

Baca Juga: Ketahui Bagian Bekisting Kolom dan Cara Memasangnya

Jika disimpulkan, kolom memiliki fungsi utama seperti tulang pada manusia yang menopang tubuh manusia agar bisa berdiri tegak. Hilangnya atau rusaknya kolom dapat membuat bangunan menjadi mudah roboh.

2. Definisi Balok

Sedangkan balok adalah salah satu struktur penopang beban pada bangunan yang membentang secara horizontal. Pada bangunan yang terdiri lebih dari satu lantai, balok juga akan berfungsi sebagai dudukan lantai atas dan sebagai pengikat kolom-kolom pada lantai atas agar tetap bersatu dan tidak mudah bergerak serta mempertahankan bentuk bangunan.

Baca Juga: Inilah Jenis Bekisting Balok pada Pekerjaan Beton

Beban yang diterima oleh balok akan ditransfer ke kolom. Kemudian, beban yang diterima oleh kolom akan didistribusikan ke fondasi di bawahnya. Oleh karena itu, fondasi harus dibuat benar-benar kokoh agar bangunan tetap berdiri tegak.

Apa Saja Jenis-jenis Kolom?

Menurut Wang (1986) dan Ferguson (1986) kolom dibagi kedalam tiga jenis, yaitu kolom terikat (tied column), kolom spiral (spiral column) dan kolom komposit (composite column). Untuk lebih detailnya simak penjelasan berikut ini.

1. Kolom Terikat (Tied Column)

Kolom ikat ini pada umumnya dibuat dari material beton yang memiliki tulangan besi memanjang. Dalam jarak spasi tertentu, tulangan besi akan diikat dengan sengkang agar lebih kokoh. Kolom jenis ini paling banyak digunakan pada berbagai jenis konstruksi bangunan. Hal itu dikarenakan kolom jenis ini relatif lebih mudah dalam proses pengerjaannya dan juga lebih murah dari segi biaya.

2. Kolom Spiral (Spiral Column)

Sama halnya dengan kolom terikat, kolom spiral juga terbuat dari bahan material beton yang diberi tulangan. Bedanya, pada kolom spiral ini, tulangan yang menyengkang tulangan utamanya berbentuk spiral yang dililitkan sepanjang kolom. Penggunaan sengkang spiral ini bertujuan untuk mengurangi deformasi yang diterima oleh kolom, sehingga dapat mencegah kehancuran pada seluruh struktur bangunan. 

3. Kolom Komposit (Composite Column)

Jenis kolom berdasarkan penguatan yang terakhir adalah kolom komposit. Material yang digunakan pada jenis kolom ini masih sama seperti sebelumnya yang menggunakan beton. Namun, tulangan yang dipakai pada kolom ini diganti dengan baja. Kolom jenis ini memiliki kinerja yang lebih baik dibandingkan dua jenis kolom sebelumnya karena memiliki kekuatan yang lebih baik dengan penampang yang lebih kecil.

Apa Saja Jenis-jenis Balok?

Sejauh ini setidaknya terdapat enam jenis balok yang telah dikembangkan dalam dunia konstruksi bangunan. Jenis balok tersebut adalah balok sederhana, teritisan, tersuspensi, kantilever, ujung tetap dan balok kontinu.

1. Balok Sederhana

Balok sederhana adalah balok yang kedua ujungnya bertumpu pada kolom dengan satu ujungnya bisa bebas berotasi. Semua nilai reaksi, pergeseran dan momen pada balok sederhana tidak tergantung pada bentuk material dan penampangnya.

Baca Juga: Cara Menghitung Volume Bekisting Kolom Dengan Tepat

2. Balok Teritisan

Balok teritisan merupakan pengembangan dari balok sederhana. Kedua ujung balok teritisan bertumpu pada kolom, namun salah satu ujungnya ada yg melewati kolom.

3. Balok Tersuspensi

Balok tersuspensi masih merupakan pengembangan dari balok sederhana yang tidak bertumpu pada kolom. Balok tersuspensi bertumpu pada balok teritisan dan pada momen nolnya  memiliki sambungan pin.

4. Balok Kantilever

Balok kantilever adalah balok yang hanya ditopang pada satu ujungnya saja. Sedangkan ujung satunya lagi dibiarkan menggantung tanpa penyangga.

5. Balok Ujung Tetap

Balong ujung tetap adalah jenis balok yang pada kedua ujungnya dikaitkan dengan kuat sehingga tidak bisa bergerak. Balok jenis ini dibuat untuk menahan translasi dan rotasi pada bangunan.

6. Balok Kontinu

Balok kontinu ini memiliki bentuk yang terus memanjang sepanjang kolom hingga melewati dua kolom tumpuan lebih guna menghasilkan kekuatan yang lebih besar.

Itulah dia perbedaan antara kolom dan balok pada konstruksi yang mungkin belum Anda ketahui. Bagi Anda yang saat ini sedang membangun rumah, kantor atau apapun itu dan sedang mencari suri suri bekisting, maka Anda sudah berada di tempat yang tepat. Indosteger menyediakan suri suri bekisting berkualitas yang dapat Anda gunakan untuk membuat kolom atau balok yang kokoh dan kuat. Kunjungi halaman ini untuk mengonsultasikan kebutuhan Anda sekarang juga.

Demikian informasi yang dapat kami sajikan untuk Anda. Semoga informasi yang kami sampaikan tentang perbedaan kolom dan balok kali ini dapat membantu ya!

Recent Articles